Analisa Gas Darah (Blood Gas Analisa)

Analisa Gas Darah (Blood Gas Analisa)A.Devenisi
Analisis gas darah, juga disebut gas darah arteri (ABG) analisis, adalah tes yang mengukur jumlah oksigen dan karbon dioksida dalam darah, serta keasaman (pH) darah.

B.Tujuan
Sebuah analisis ABG mengevaluasi seberapa efektif paru-paru yang memberikan oksigen ke darah . Tes ini juga menunjukkan seberapa baik paru-paru dan ginjal yang berinteraksi untuk menjaga pH darah normal (keseimbangan asam-basa). Peneliatian ini biasanya dilakukan untuk menilai penyakit khususnya pernapasan dan kondisi lain yang dapat mempengaruhi paru-paru, dan sebagai pengelolaan pasien untuk terapi oksigen (terapi pernapasan). Selain itu, komponen asam-basa dari uji tes dapat memberikan informasi tentang fungsi ginjal.

C.Keterangan
Analisa gas darah dilakukan pada darah dari arteri. Ini meruapakan pengukuran tekanan parsial oksigen dan karbon dioksida dalam darah, serta kandungan oksigen, saturasi oksigen, konten bikarbonat, dan pH darah.
Oksigen di paru-paru dilakukan pada jaringan melalui aliran darah, tetapi hanya sejumlah kecil oksigen ini benar-benar dapat larut dalam darah arteri. Berapa banyak melarutkan tergantung pada tekanan parsial oksigen (tekanan bahwa gas diberikannya pada dinding arteri). Oleh karena itu, pengujian tekanan parsial oksigen sebenarnya adalah mengukur berapa banyak oksigen yang memberikan paru-paru ke dalam darah. Karbon dioksida dilepaskan ke dalam darah sebagai produk sampingan dari metabolisme sel. Tekanan parsial karbon dioksida menunjukkan seberapa baik paru-paru menghilangkan karbon dioksida.
Sisa oksigen yang tidak terlarut dalam darah tergabung dengan hemoglobin, suatu senyawa protein-besi yang ditemukan dalam sel-sel darah merah. Pengukuran dalam kandungan oksigen dalam analisis ABG menunjukkan berapa banyak oksigen dikombinasikan dengan hemoglobin.

D.Istilah

Keseimbangan asam-basa – Kondisi yang ada saat karbonik tubuh asam bikarbonat sistem buffer dalam kesetimbangan, membantu untuk mempertahankan pH darah pada tingkat normal 7,35-7,45.
Hemoglobin – Sebuah senyawa protein-besi dalam sel darah merah yang berfungsi terutama dalam menjalankan oksigen dari paru ke jaringan tubuh.
pH – Sebuah ukuran keasaman suatu larutan. PH darah normal berkisar 7,35-7,45.
Karbon dioksida lebih mudah larut dalam darah dibanding oksigen , terutama membentuk jumlah bikarbonat dan lebih kecil dari asam karbonat. Ketika hadir dalam jumlah normal, rasio asam karbonat untuk bikarbonat menciptakan keseimbangan asam-basa dalam darah, membantu menjaga pH pada tingkat di mana fungsi sel tubuh yang paling efisien. Paru-paru dan ginjal baik berpartisipasi dalam mempertahankan keseimbangan asam-karbonat bikarbonat. Paru-paru mengontrol tingkat asam karbonat dan bikarbonat di atur oleh ginjal.

E.prosedur
Sampel darah diperoleh melalui arteri (biasanya di pergelangan tangan, walaupun bisa di paha atau lengan) . Bersihkan lebih dahulu dengan antiseptik. Seorang perawat kemudian mengumpulkan darah dengan jarum steril kecil yang menempel pada jarum suntik sekali pakai. Pasien mungkin merasakan berdenyut singkat atau kram di lokasi tusukan. Setelah darah diambil, sampel harus dibawa ke laboratorium sesegera mungkin untuk analisis.

F.Persiapan
Tidak ada persiapan khusus. Pasien tidak memiliki pembatasan minum atau makan sebelum tes. Jika pasien menerima oksigen, konsentrasi oksigen harus tetap sama selama 20 menit sebelum tes, jika tes ini akan diambil tanpa oksigen, gas harus dimatikan selama 20 menit sebelum tes diambil. Pasien harus bernapas normal selama pengujian.

G. Rehabilitasi
Setelah darah telah diambil, Beri kapas alkohol dan tekan selama 10-15 menit untuk menghentikan pendarahan, Mengarahkan pasien untuk tenang, dan terakhir adalah mengamati pasien untuk tanda-tanda pendarahan atau masalah sirkulasi

H.Resiko
Risiko sangat rendah bila tes dilakukan dengan benar. Resiko termasuk perdarahan atau memar di situs tersebut, atau perdarahan tertunda dari situs. Sangat jarang, mungkin ada masalah dengan sirkulasi di daerah tusukan.

Nilai gas darah normal adalah sebagai berikut:

-Tekanan parsial oksigen (PaO2): 75-100 mm Hg
-Tekanan parsial karbon dioksida (PaCO2): 35-45 mmHg
-Oksigen konten (O2CT): 15-23%
-Saturasi oksigen (SaO2): 94-100%
-Bikarbonat (HCO3): 22-26 mEq / liter
-PH: 7,35-7,45

I.Hasil
Nilai-nilai yang berbeda dari yang tercantum di atas dapat menunjukkan pernapasan, metabolisme, atau penyakit ginjal. Hasil ini juga mungkin abnormal jika pasien telah mengalami trauma yang dapat mempengaruhi pernapasan (terutama kepala dan cedera leher). Gangguan, seperti anemia, yang mempengaruhi kapasitas pembawa oksigen darah, dapat menghasilkan nilai oksigen konten abnormal rendah.

Sumber:
Thompson, Juni, dkk. Mosby itu Klinis Keperawatan. 4th ed. St Louis: Mosby, 1997.

Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>