Askep Akut Miokard Infark (AMI)

Askep Akut Miokard Infark (AMI)A.penegertian

Akut Miokard Infark (AMI) biasa juga di kenal dengan Serangan jantung terjadi ketika arteri yang menuju ke jantung tersumbat dan pasokan darah diperlambat atau terhenti. Ketika otot jantung tidak bisa mendapatkan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan, jaringan jantung yang terkena mungkin mati.

B.Etimologi

a.Penyakit Jantung Iskemik
Definisi: Syndromes menyebabkan ketidakseimbangan antara permintaan dan pasokan oksigen miokard
- Iskemia: Kadar jaringan oksigenasi tidak cukup.

b.Hasil dari Penyakit Jantung Iskemik
- Angina pektoris
- Myocardial Infarction akut
- Kematian mendadak jantung
- Penyakit Jantung Iskemik Kronik
- Infark: zona jaringan yang kekurangan suplai darah.

C. Defenisi
- Mengacu pada proses dimana jaringan miokard mengalami kerusakan karena berkurangnya aliran darah koroner karena Aterosklerosis atau oklusi lengkap embolus, arteri atau trombus.

D.Faktor dan Risiko
- Merokok
- Hiper lipidemia
- DM> Diabetes Mellitus
- HTN> Hipertensi
- Obesitas
- Stres.

E. Tanda dan Gejala

- Nyeri dada: adalah gejala yang paling umum dari hati
- Crushing memancarkan sakit dada ke bahu + lengan bawah
- Diaforesis kulit, berkeringat dingin, wajah pucat
- Hipertensi atau hipotensi
- Bradikardia atau takikardia
- Prematur ventrikel / atau denyut atrium
- Palpitasi, kecemasan dispnea
- Disorientasi, kebingungan, kegelisahan

F. Pemeriksaan Diagnosis
- Mual, muntah, cegukan
- Kelemahan pada bahu, rahang kiri dan lengan
- Atypical gejala: gangguan epigastrium atau perut, sakit atau kusam sensasi kesemutan, sesak napas, kelelahan ekstrim
Catatan: Tingkat MI lebih besar pada pria ♂ daripada perempuan ♀

G. Evaluasi Diagnosis

- J: Sejarah penyakit ini (durasi, nyeri)
B: Sejarah penyakit sebelumnya (. ↑ BP, D.M)
- EKG: memperbesar Q gelombang, elevasi segmen ST depresi dan inversi gelombang T.
- CPK paling sensitif + indikator yang dapat diandalkan dalam kasus MI, p 6hrs → kembali normal pada hari ke-3.
- WBC count menunjukkan peningkatan.

H. Komplikasi

- USD: gagal jantung kongestif
- Miokard pecah
- Arrythemia Hidup dan mengancam
- Perikarditis
- Syok kardiogenik

Manajemen
- Istirahat untuk memperoleh O2 ↓.
- Menghilangkan nyeri dada, analgesik (morfin sulfat).
- melebarkan arteri baik + vena.
- Antikoagulan (heparin).
- Trombolitik (streptokinase) melarutkan trombus.
- O2 administrasi.
- ↓ kecemasan

I. Intervensi keperawatan

Mengurangi Nyeri
- Menangani pasien hati-hati saat memberikan perawatan awal, istirahat di tempat tidur, mulai infus IV, tanda-tanda awal mendapatkan vital, dan elektroda untuk pemantauan EKG melampirkan terus menerus.
• oksigen oleh kanula nasal.
• Memberi dukungan dan jaminan kepada pasien
• Administrasi nitrogliserin sublingual seperti yang diarahkan; check tekanan darah (BP), dan tingkat denyut jantung (HR),

Intervensi keperawatan 2

- Diskusikan dengan anggota keluarga pasien dan perawat mengantisipasi dan rejimen medis.
a. Jelaskan jam mengunjungi dan perlu membatasi jumlah pengunjung pada satu waktu.
b.Menawarkan anggota keluarga untuk menelfon saja untuk memeriksa status pasien.
c. Amati efek samping sedasi seperti kelesuan, kebingungan.

Intervensi keperawatan 3

- Amati tanda-tanda kecemasan yang sering terjadi seperti meningkatnya denyut jantung, BP, dan laju pernapasan.
- Administer agen anti ansietas seperti yang ditentukan.
a. Jelaskan kepada pasien alasan untuk sedasi.
b. Yakinkan pasien bahwa tujuan dari sedasi adalah untuk mendapatkan kenyamanan dan berkurangnya kecemasan.

Intervensi keperawatan 4

- Menjaga konsistensi perawatan dengan satu atau dua perawat secara teratur untuk membantu pasien, terutama jika kecemasan yang parah hadir.
- Penawaran pijat punggung untuk mendapatkan relaksasi, mengurangi ketegangan otot, dan meningkatkan integritas kulit.

Intervensi keperawatan 5
- Menjaga Stabilitas hemodinamik
- Memantau BP setiap 2 jam atau seperti diarahkan-hipertensi meningkatkan afterload jantung, mengangkat kebutuhan oksigen; hipotensi menyebabkan penurunan perfusi jaringan koroner.
- Monitor respirasi setiap 2 sampai 4 jam.
- Auskultasi untuk suara napas normal dan abnormal (ronki mungkin menunjukkan kegagalan ventrikel kiri; menyebar crackles menunjukkan edema paru).

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>