Askep Diabetes Mellitus (DM)

Askep Diabetes Mellitus (DM)A. pengertian
Diabetes adalah penyakit serius, yang, jika tidak dikontrol, dapat mengancam kehidupan. Hal ini sering dikaitkan dengan komplikasi jangka panjang yang dapat mempengaruhi setiap sistem dan bagian tubuh. Hal ini berkontribusi terhadap gangguan mata dan kebutaan, kerusakan jantung, stroke, gagal ginjal, amputasi, dan saraf. Ketika seorang anak didiagnosis dengan diabetes, itu berarti perubahan hidup untuk kedua anak dan keluarga. Namun, dengan perawatan medis yang tepat, terapi klinis, pola makan, kebersihan, dan olahraga, diabetes tidak harus mencegah anak dari hidup yang penuh dan normal.

Diabetes adalah suatu kondisi di mana jumlah yang cukup insulin baik tidak diproduksi, atau tubuh tidak mampu menggunakan insulin yang diproduksi. Diabetes dapat didefinisikan sebagai gangguan metabolisme, karena penyakit ini mempengaruhi cara tubuh memetabolisme, makanan yang dicerna untuk membuat glukosa, sumber utama bahan bakar bagi tubuh.

B.Etimologi

Tiga jenis utama diabetes meliputi:

Type 1 Diabetes

Jenis yang paling umum dari diabetes pada anak-anak adalah diabetes tipe 1. Bahkan, diabetes tipe 1 adalah salah satu penyakit kronis yang paling umum pada anak-anak. Mungkin juga dikenal dengan berbagai nama lain, termasuk: diabetes mellitus insulindependent (IDDM), diabetes anak-anak, diabetes rapuh, dan diabetes gula. Ada dua bentuk diabetes tipe 1:

• Idiopatik tipe 1 – mengacu pada bentuk yang jarang dari penyakit dengan tidak diketahui penyebabnya.

• Kekebalan-dimediasi diabetes – gangguan autoimun dimana sistem kekebalan tubuh di hancurkan, atau mencoba untuk menghancurkan sel-sel dalam pankreas yang di produksi olehinsulin.

Kekebalan-dimediasi diabetes adalah bentuk paling umum dari diabetes tipe 1 dan umumnya disebut sebagai diabetes tipe

C.Penyebab diabetes tipe 1

Penyebab diabetes tipe 1 tidak diketahui. Namun, diyakini bahwa adanya factor keturunan dari berkembangnya diabetes tersebut, dan beberapa factor lain dari luar. Diabetes tipe 1 adalah hasil dari kegagalan tubuh untuk memproduksi insulin, hormon yang memungkinkan glukosa untuk memasuki sel-sel tubuh untuk menyediakan bahan bakar. Ini adalah hasil dari suatu proses autoimun dimana sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel yang memproduksi insulin dari pankreas.

Ketika glukosa tidak bisa masuk sel, itu menumpuk dalam darah menyebabkan sel-sel tubuh untuk mati kelaparan.

Orang dengan diabetes tipe 1 harus mengambil suntikan insulin setiap hari dan secara teratur memantau kadar gula darah mereka.

D.Gejala diabetes tipe 1:

Tipe 1 diabetes sering muncul tiba-tiba. Pada anak-anak, gejala diabetes tipe 1 dapat menyerupai gejala flu, gastroenteritis, dan usus buntu. Urutan peristiwa kimia yang terjadi dengan hasil diabetes dalam hiperglikemia dan asidosis yang menghasilkan penurunan berat badan dan tiga “polys” dari diabetespolyphagia,

polidipsia, poliuria dan. Gejala lain mungkin termasuk:

Level glukosa dalam urin

• Biasa haus

• Penglihatan kabur

• Luka yang lambat untuk disembuhkan

• Mual dan muntah

• Nyeri perut

• Kelemahan dan kelelahan

• Iritabilitas dan perubahan mood

E.Komplikasi yang terkait dengan diabetes tipe 1

Meskipun diabetes tipe 1 dapat menyebabkan masalah yang berbeda, ada tetapi ada pula factor konplikasi yang timbul seperti: hipoglikemia, hiperglikemia, & ketoasidosis.

Diagnosis: FBS ≥ 126 mg / dl, RBS ≥ 200 mg / dl

ATAU Sebuah tes toleransi glukosa oral (OGTT) menemukan ≥ 200 mg / dl dalam sampel 2-jam.

Dengan diabetic ketoacidosis (DKA):

BS ≥ 330 mg / dl

Ketonemia: stronge ve

Asidosis: pH <7.30 HCO3 <15 mmol / L

F.Pengobatan untuk diabetes tipe 1:

Pengobatan spesifik untuk diabetes tipe 1 akan ditentukan berdasarkan:

· Umur anak, kesehatan secara keseluruhan, dan sejarah medis

· Luasnya penyakit

· Toleransi anak untuk obat tertentu, prosedur, atau terapi

· Harapan untuk perjalanan penyakit

Anak-anak dengan diabetes tipe 1 harus mendapatkan suntikan insulin setiap hari untuk menjaga tingkat gula darah dalam kisaran normal. Kombinasi kerja cepat (biasa) dan intermediate-acting (NPH atau Lente) insulin biasanya dipesan. Injeksi subkutan dilakukan 30 menit sebelum sarapan dan sebelum makan malam.

Pengobatan juga dapat mencakup:

· Diet seimbang

· Latihan (untuk menurunkan gula dan membantu tubuh menggunakan darah)

· Tes darah rutin (untuk memeriksa kadar gula darah)

· Tes urin rutin (untuk memeriksa kadar keton)

G.Interfensi Keperawatan

Tergantung pada usia anak, jenis 1 diagnosis diabetes dapat menghancurkan. Anak muda mungkin tidak cukup memahami semua perubahan hidup yang mungkin terjadi karena diagnosis, seperti pemantauan glukosa dan suntikan insulin. Setelah didiagnosis dengan diabetes tipe 1, anak mungkin merasa seolah-olah mereka sedang dihukum, bersalah, takut akan kematian, atau permusuhan terhadap orangtua. Meskipun anak yang didiagnosis dengan diabetes tipe 1 membutuhkan perawatan medis untuk diawasi, orang tua harus menghindari yang overprotektif. Melalui dorongan orang tua, perawatan diri dari diabetes dengan anak, dimulai pada usia yang tepat akan mendorong peningkatan harga diri dan kebebasan. Perawat juga harus berfokus pada poin-poin berikut:

- Anak dan pendidikan keluarga:

- Tingkat diabetes.

- Asupan Gizi.

- Identifikasi Medis

H.Diabetes Tipe 2

Diabetes tipe 2 adalah jenis yang paling umum dari diabetes pada orang dewasa, akuntansi untuk 90 sampai 95 persen dari kasus diabetes. Ada peningkatan jumlah kasus diabetes tipe 2 pada anak-anak dan remaja. Meningkat mungkin karena obesitas dan penurunan aktivitas fisik di antara anak-anak. Resiko untuk diabetes tipe 2 meningkat dengan usia.

Tipe 2 diabetes adalah gangguan metabolisme yang dihasilkan dari ketidakmampuan tubuh untuk menghasilkan cukup insulin. Hal ini sebelumnya telah disebut non-insulin-dependent diabetes mellitus (NIDDM).

Tanpa cukup insulin, tubuh tidak dapat memindahkan gula darah ke dalam sel. Ini adalah penyakit kronis yang tidak diketahui obatnya.

Penyebab pasti dari diabetes tipe 2 tidak diketahui. Namun, ada kerentanan diwariskan, yang menyebabkan untuk berjalan dalam keluarga. Meskipun seseorang dapat mewarisi kecenderungan untuk mengembangkan diabetes tipe 2, biasanya mengambil faktor lain, seperti obesitas, untuk membawa pada penyakit.

Diabetes tipe 2 dapat dicegah atau ditunda dengan mengikuti sebuah program untuk menghilangkan atau mengurangi faktor risiko – terutama menurunkan berat badan dan meningkatkan aktivitas olah raga.

I. Gejala diabetes tipe 2

Berikut ini adalah gejala yang paling umum untuk diabetes tipe 2. Namun, setiap anak mungkin mengalami gejala yang berbeda. Gejala mungkin termasuk:

• Sering infeksi yang tidak mudah sembuh

• Sering buang air kecil

• Ekstrim kelaparan namun kehilangan berat badan

• sering kehausan

• Penglihatan kabur

• Kelemahan dan kelelahan

• Iritabilitas dan perubahan mood

• Mual dan muntah

• Tinggi kadar gula dalam darah saat diuji

• Tinggi kadar gula dalam urin saat diuji

• Kulit kering, gatal

• Kesemutan atau hilangnya rasa di tangan atau kaki

Beberapa orang yang memiliki diabetes tipe 2 tidak menunjukkan gejala. Setengah dari semua orang dengan diabetes tidak mengetahui bahwa mereka memiliki penyakit ini.

Faktor risiko untuk diabetes tipe 2 meliputi:

• Usia (insiden meningkat dengan umur)

• Riwayat keluaraga untuk penyakit diabetes

• Kelebihan berat badan

• Tidak berolahraga secara teratur

• Tingkat HDL rendah (high density lipoprotein, “baik” kolesterol)

• Tingkat tinggi trigliserida

J. Pengobatan untuk diabetes tipe 2:

Tujuan pengobatan adalah untuk menjaga kadar gula darah hingga mungkin dapat mendekati normal. Penekanan pada kontrol gula darah (glukosa) dengan memantau tingkat, aktivitas fisik secara teratur, perencanaan makan, dan olahraga rutin. Pengobatan diabetes adalah proses yang berkelanjutan dari manajemen dan pendidikan yang tidak hanya mencakup anak dengan diabetes, tetapi juga anggota keluarga. Seringkali diabetes tipe 2 dapat dikontrol melalui kehilangan berat badan, perbaikan nutrisi, dan olahraga. Namun, terkadang, ini tidak cukup dan obat-obatan baik lisan atau insulin harus digunakan. Perawatan mungkin termasuk:

- Diet yang tepat

- Kontrol berat badan

- Sebuah program yang sesuai latihan

- Menjaga kebersihan

- Insulin pengganti terapi (di bawah arahan dokter anak Anda)

K.hipoglikemia

Hipoglikemia adalah kondisi dimana sesoorang memiliki tingkat glukosa yang terlalu rendah untuk secara efektif bahan bakar sel darah tubuh. Hipoglikemia mungkin merupakan kondisi dengan sendirinya, atau mungkin menjadi komplikasi diabetes atau gangguan lain. Hal ini paling sering terlihat sebagai komplikasi diabetes, yang kadang-kadang disebut sebagai reaksi insulin.

L.Penyebab hipoglikemia

Penyebab hipoglikemia pada anak-anak dengan diabetes mungkin termasuk yang berikut:

· Terlalu banyak obat (insulin)

· Sebuah makan terjawab

· Sebuah makan tertunda

· Makanan terlalu sedikit dimakan, dibandingkan dengan jumlah insulin yang diambil

· kelebihan olehraga dari biasanya

Penyebab tambahan hipoglikemia pada anak-anak termasuk kondisi yang disebut hiperinsulinisme. Hal ini dapat terjadi sebagai akibat dari perkembangan sel abnormal khusus “beta” sel-sel dalam pankreas yang mensekresikan insulin atau dari massa di pankreas. Beberapa anak juga lahir dengan kesalahan dalam metabolisme mereka yang dapat menyebabkan hipoglikemia. Penyebab lain dari hipoglikemia pada anak-anak jarang terjadi. Namun, hipoglikemia dapat terjadi setelah latihan berat, selama berpuasa berkepanjangan, atau sebagai akibat dari mengambil obat tertentu. Hipoglikemia parah atau berkepanjangan dapat mengakibatkan kejang dan cedera otak serius.

M. Gejala hipoglikemia

Berikut ini adalah gejala yang paling umum untuk hipoglikemia. Namun, setiap anak mungkin mengalami gejala yang berbeda. Gejala mungkin termasuk:

· kegoyahan

· pusing

· berkeringat

· kelaparan

· sakit kepala

· iritabilitas

· Warna kulit pucat

· Mendadak kemurungan atau perubahan perilaku, seperti menangis tanpa alasan yang jelas

· Kikuk atau gerakan dendeng

· Kesulitan kebingungan

· Sensasi kesemutan di sekitar mulut

Pengobatan untuk hipoglikemia:

Untuk anak-anak dengan diabetes, tujuan pengobatan adalah untuk mempertahankan tingkat gula darah yang sesuai untuk setiap anak. Hal ini melibatkan pengujian gula darah, sering belajar mengenali gejala, dan merawat kondisi dengan cepat. Untuk mengobati gula darah rendah dengan segera, anak harus makan atau minum sesuatu yang memiliki gula di dalamnya, seperti jus jeruk, susu, atau permen keras. Untuk anak-anak yang tidak menderita diabetes, pengobatan untuk hipoglikemia mungkin termasuk:

• Menghindari makanan tinggi karbohidrat

• Makan dengan porsi sedikit

• Sering makan makanan ringan

• Makan berbagai makanan sehat

• Rutin olahraga

Anak-anak yang hiperinsulinisme mungkin memerlukan pengobatan dengan obat untuk mengurangi produksi insulin tubuh. Dalam kasus yang lebih serius, anak mungkin harus menjalani operasi untuk menghapus pankreas.

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>