Asuhan Keperawatan Bronkiektasis

Asuhan Keperawatan BronkiektasisA.Pengertian
Bronkiektasis adalah penyakit umum yang menyebabkan distorsi abnormal.Bronkiektasis dapat dikategorikan sebagai penyakit paru-paru obstruktif kronis paru dimanifestasikan oleh saluran udara yang meradang dan mudah dilipat, sehingga obstruksi aliran udara dengan sesak napas,sirkulasi udara sering tidak normal,

Bronkiektasis adalah gangguan bawaan atau yang diperoleh dari bronki besar paru-paru, ditandai dengan permanen, dilatasi abnormal dan kerusakan dinding bronkus.

Bronkiektasis adalah suatu kondisi paru-paru di mana beberapa dari bronkus dan bronkiolus telah kehilangan elastisitas dan telah diperluas dan diisi dengan cairan.

B.Penyebab

1.Bronkiektasis sering disebabkan oleh peradangan berulang atau infeksi saluran napas. Hal ini paling sering dimulai pada masa kanak-kanak sebagai komplikasi dari infeksi atau menghirup benda asing.

2.Cystic fibrosis menyebabkan sekitar setengah dari semua bronkiektasis di Amerika Serikat. Berulang, infeksi paru-paru berat (pneumonia, tuberkulosis, infeksi jamur), pertahanan paru-paru abnormal, dan obstruksi saluran napas oleh benda asing atau tumor yang merupakan faktor risiko.

C.Diagnosa

1.Jalan napas tidak efektif terkait dengan peningkatan produksi sekresi yang kental
2.Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan pasokan oksigen dan kerusakan alveoli
3.Gizi seimbang: kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan mual, muntah produksi sputum, dispneu,.
4.Risiko infeksi berhubungan dengan proses penyakit kronis, kurang gizi.
5.Kecemasan yang berhubungan dengan rasa takut kesulitan bernapas selama fase eksaserbasi, kurangnya pengetahuan tentang pengobatan yang akan dilaksanakan
6.Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kerusakan pertukaran gas

D. Gejala

1.Warna kulit kebiruan
2.Napas berbau
3.Batuk kronis dengan jumlah besar dahak yang berbau busuk
4.Clubbing jari
5.Batuk darah
6.Batuk yang terus bertambah berat ketika berbaring pada satu sisi
7.kelelahan
8.kepucatan
9.Sesak napas yang semakin memburuk.
10.Berat badan

E. Penilaian

1. Sejarah atau adanya faktor-faktor pendukung :
-Merokok
-Hidup atau bekerja di daerah dengan polusi udara yang parah
-Riwayat alergi dalam keluarga
-Ada sejarah asma di masa kecil.
2. Sejarah atau adanya faktor pemicu eksaserbasi seperti:
-Alergen (serbuk sari, debu, kulit, serbuk sari atau jamur)
-Emosional/ sress
-Aktivitas fisik yang berlebihan
-Polusi udara
-Infeksi saluran pernafasan
-Kegagalan program perawatan yang direkomendasikan

3. Pemeriksaan fisik dengan berfokus pada sistem pernapasan meliputi:
-Menilai frekuensi dan irama pernapasan
-Inpeksi warna kulit dan warna menbran mukosa
-Auskultasi bunyi nafas
4. Pastikan bahwa ketika pasien menggunakan otot aksesori saat bernapas:
-Mengangkat bahu saat bernafas
-Retraksi otot perut saat bernafas
-Pernapasan cuping hidung
-Menilai jika ekspansi dada simetris atau asimetris
- Menilai jika nyeri didada pada saat bernapas
5. Menilai batuk (apakah produktif atau tidak produktif). Ketika Anda menentukan warna sputum produktif.
-Menentukan apakah pasien memiliki dispneu atau orthopneu
-Menilai tingkat kesadaran.

F. Interfensi Keperawatan

-Jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan izin peningkatan produksi sekresi kental atau sekresi.

tujuan:
-Jaga jalan napas paten dengan bunyi nafas bersih / jelas.

Kriteria Hasil:
-Menunjukkan perilaku untuk meningkatkan bersihan jalan napas (batuk yang efektif, dan mengeluarkan hasil.

Rencana Tindakan:
-Monitor frekuensi respirasi. Perhatikan rasio inspirasi dan ekspirasi.
-Auskultasi bunyi nafas dan merekam suara napas.
- Menilai pasien ke kepala tempat tidur, posisi ketinggian yang nyaman dan duduk di belakang tempat tidur.
-Bantuan latihan pernapasan perut atau bibir.
-Pengamatan karakteriktik batuk dan Auxiliary langkah-langkah untuk upaya batuk efektivitas.
-Kedalaman asupan cairan sampai 3000ml/hari sebagai toleransi jantung yang tepat dan memberikan asupan cairan.
-Berikan obat sesuai indikasi.
-Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah, produksi sputum, dispneu.

Tujuan:
-Peningkatan status gizi dan berat badan pasien

Kriteria Hasil:
-Pasien tidak mengalami penurunan berat badan lebih lanjut atau mempertahankan berat badan.

Rencana tindakan:
-Memonitor input dan output setiap 8 jam, jumlah makanan yang dikonsumsi dan berat badan ditimbang setiap minggu.
-Buat suasana yang menyenangkan, lingkungan yang bebas dari bau yang tidak nyaman selama waktu makan.
-Merujuk pasien ke ahli gizi untuk memantau rencana makanan yang akan dikonsumsi.
-Mendorong klien untuk minum minimal 3 liter cairan per hari.

Tags: , , , , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>