Askep Abses Paru

Abses ParuA.Pengertian
Abses paru didefinisikan sebagai nekrosis jaringan paru dan pembentukan rongga yang berisi puing-puing nekrotik atau cairan disebabkan oleh infeksi mikroba. Pembentukan abses multipel kecil (<2 cm) kadang-kadang disebut sebagai nekrosis atau gangrene paru pneumonia. Kedua abses paru dan pneumonia nekrosis adalah manifestasi dari proses patologis yang serupa

B.Etiologi
1. Karena adanya aspirasi dari saluran napas sehingga menyebabkan infeksi. Mikroorganisme yang menyebabkan mungkin berasal dari bakteri yang berbeda dari mulu,t hidung, tenggorokan, termasuk aerobik dan aerobik spirochetes seperti Streptococcus, dll)
2. Fungsional atau mekanik obstruksi dari saluran udara (tumor, benda asing atau stenosis bronkial)
3. Nekrotisasi pneumonia, tuberkulosis emboli, trauma dada atau paru

Pasien yang berisiko
1. Dengan hilangnya refleks batuk dan tidak mampu menutup glottis
2. Yang mengalami kesulitan dalam mengunyah
3. Dengan hilangnya kesadaran sebagai akibat dari anestesi, gangguan saraf pusat (kejang, stroke)
4. Dengan pneumonia
5 Dengan selang nasogastrik

Loading...

Tempat Abses
Terkait dengan koleksi karena gravitasi yang sangat ditentukan oleh lokasi pasien pada saat aspirasi.
Jika dalam keadaan tidur tertuju pada apikal lobus superior atau segmen superior lobus inferior. Abses terjadi ketika organisme memasuki paru-paru dengan bahan material terhirup yang tidak akan mencoba membentuk sal.napas dengan timbulnya atelektasis yang disebabkan oleh infeksi. Bila yang masuk hanya basil saja hanya akan menyebabkan pneumonia.

READ:  Asuhan Keperawatan pada Tetanus

C. Patologi

Proses ini dimulai di dalam bronkus / bronkiolus, menyebar ke parenkim paru dikelilingi oleh jaringan granulasi. Perpanjangan pleura adalah umum. Hubungan dengan bronkus dapat terjadi sehingga jaringan nanah atau nekrotik dapat dihilangkan. Drainase dan pengobatan yang tidak memadai akan mengakibatkan abses menaun.

D. Tanda dan Gejala

Gejala muncul 1-3 hari setelah aspirasi.
1. Penyakit termasuk demam dan menggigil
2. Batuk dan nyeri pleuritik (java: kemeng)
3. dispnea
4. sianosis
5. anoreksia
6. Berat badan akan menurun
Jika tidak diobati gejala akan terus meningkat sampai sekitar sepuluh hari, tiba-tiba batuk dengan nanah bercampur darah dalam jumlah besar, juga dapat terjadi bau busuk (infeksi bakteri anaerob)

E.Pemeriksaan Diagnosis

1. Pemeriksaan fisik dada
a. Perkusi: Matt(pekak)
b. Auskultasi: penurunan sampai suara napas tidak terdengar atau krekles
2. laboratorium
a. Darah LED meningkat, Leukosit 20-30rb/mm3
b. Sputum berupa pus dengan pewarnaan gram dalam bentuk sel-sel darah putih dan nanah di tentukan dengan bermacam-macam basil.
3. Radiografi dada(rontgen): yang pertama memberi gambaran konsolidasi seperti pneumonia, dan setelah sekitar sepuluh hari, di mana jaringan nekrotik akan dihapus dan meninggalkan rongga dengan “tingkat air cair” yang berkarateristik

READ:  Asuhan Keperawatan Pada Pasien Keracunan

F.Penata laksanaan Medis

1. Terapi antimikroba intravena berdasarkan jenis dahak dan sensitivitas .
2. Tepat drainase abses paru (terapi fisik, drainase postural dan fisoterapi dada)
3. Tinggi protein dan kalori untuk diet dan katabolik pd infeksi kronik dan mempercepat penyembuhan 4. Antibiotik oral untuk mengganti IV setelah ada tanda-tanda perbaikan (TBH suhu normal, jumlah sel darah putih menurun, perbaikan gmbrn sinar-X.
5. Melakukan pembedahan jaringan.
6.Reseksi paru-paru (lobektomi)

Tindakan yang mengurangi risiko abses;
1. Antibiotik pengobatan di kususkan untuk terapi pada pasien yang terjangkit infeksi PD (PD gigi dan gusi) untuk ekstraksi gigi
2. Menjaga kebersihan mulut secar amemadai
3. Terapi antimikroba yang sesuai dengan resep pada pasien denganpenderita pneumonia

G.Proses Keperawartan
Diagnosa yang mungkin timbul:
1. A: Airway
Akumulasi tidak efisiennya sekresi karena kurang bersihnya jalan napas
b. Gangguan pertukaran gas
3. Ketidakseimbangan nutrisi yang kurang dari kebutuhan tubuh
4. Gangguan tidur
5. Kelemahan (fatigue)
6. PK: Infeksi
7. Ketidakefektifan manajemen dosis terapi periode pengobatan

READ:  Askep Ablasio Retina

Intervensi keperawatan :
1. Watch(awasi) terapi antibiotik yang diberikan pada pasien: bagaimana efek samping yang berbahaya yang de berikan (Pastikan klien menyelesaikan seluruh dosis terapi)
2. fisioterapi Dada untuk memfasilitasi drainase abses
3. Bantuan latihan pernapasan perut
4. Pengajaran mengambil napas dalam-dalam
5. Dibentuk untuk mengembangkan batuk efektif sampai paru-paru.
6. Mendorong asupan diet: TKTP
7. Memberikan dukungan pada saat proses penyembuhan secara emosional
8. Penkes jika pasien adalah memiliki operasi (prwtn luka, bernapas dalam, batuk, fisioterapi dada efektif), efek istirahat, mematahkan stres, pentingnya menyelesaikan regimen antibiotik