Askep Pada Asidosis Metabolik

Askep Pada Asidosis MetabolikDEFINISI

Asidosis metabolik merupakan suatu kondisi dimana darah memiliki kandungan asam yang tinggi dalam tubuh. Hal ini dapat disebabkan oleh diare berat, penyakit ginjal, diabetes ketoasidosis atau kelaparan. Gejala asidosis metabolik termasuk hilangnya nafsu makan, mual, muntah, sakit perut, denyut jantung tidak teratur, meningkatknya laju pernapasan, atau lebih di ketahui dengan ketidakseimbangan asam-basa yang dihasilkan dari penyerapan berlebihan atau retensi asam atau ekskresi berlebihan dari bikarbonat sehingga mengakibatkan keasaman darah yang berlebihan.

PENYABAB

Loading...

Asidosis metabolik terjadi ketika tubuh memproduksi terlalu banyak asam, atau bila ginjal tidak mengeluarkan cukup asam dari tubuh.

Ada beberapa jenis asidosis metabolik:

Asidosis diabetes (juga disebut ketoasidosis diabetik dan DKA) terjadi ketika zat yang dikenal sebagai badan keton, yang bersifat asam, membangun selama tidak terkontrol diabetes tipe 1
Hasil asidosis hiperkloremik dari kehilangan berlebihan natrium bikarbonat dari tubuh, seperti yang bisa terjadi dengan diare berat
Asidosis laktik adalah penumpukan asam laktat. Hal ini dapat disebabkan oleh:
– Alkohol
– Cancer
– Berolahraga untuk waktu yang sangat lama
– Gagal hati
– Gula darah rendah (hipoglikemia)
– Obat-obatan seperti salisilat
– Kekurangan oksigen berkepanjangan dari shock, gagal jantung, atau anemia berat

READ:  Askep Jenis Ventilator Mekanik

Asuhan Keperawatan Pada Asidosis Metabolik

Penyebab lain asidosis metabolik meliputi:

Penyakit ginjal (asidosis tubulus distal dan proksimal asidosis tubulus ginjal)
Keracunan oleh aspirin, etilen glikol (ditemukan dalam antibeku), atau metanol
dehidrasi berat, kelaparan.

GEJAlA

Kebanyakan gejala yang disebabkan oleh penyakit yang mendasari asidosis metabolik adalah pernapasan mengalami percepatan, kebingungan atau kelesuan dapat juga terjadi. Asidosis metabolik yang parah dapat menyebabkan syok atau kematian dan dalam beberapa situasi, asidosis metabolik dapat menjadi kondisi ringan, kronis (berlangsung).

PEMERIKSAAN

– Mengambil riwayat gizi dari pasien untuk menilai tingkat kekurangan gizi.
– Menilai lebih lanjut dengan melakukan penilaian fisik pada hatinya untuk denyut jantung tidak teratur.
– Memeriksa tekanan darah rendah dan suhu badan.
– Menilai pola pernapasan dan mengecek tingkat kesadaran.
– Meninjau catatan medis untuk tes laboratorium yang menunjukkan ketidakseimbangan elektrolit seperti hiperkalemia dan pembacaan pH normal.

READ:  Asuhan Keperawatan Anak dengan Koma

DIAGNOSA

1. Gas darah arteri
– Analisa gas darah arteri
pH < 7.35
HCO3 < 22 mEq/L
PaCO2 < 38 mmHg
– Serum HCO3 < 22 mEq/L
– Serum elektrolit: ­ potasium
– EKG: disritmia Þ hiperkalemia

2. Serum elektrolit
3. pH urine

Analisa gas darah arteri atau tes serum elektrolit (seperti panel metabolik dasar) akan mengkonfirmasi hadirnya asidosis  dan menentukan apakah asidosis pernapasan atau asidosis metabolik.

PENGOBATAN

Pengobatan ditujukan untuk kondisi yang mendasarinya. Dalam keadaan tertentu, natrium bikarbonat (baking soda) dapat diberikan untuk meningkatkan keasaman darah. Atau biasa dilakukan dengan kondisi dengan berbagi penyebabnya.
Outlook (Prognosis)

Apa yang bisa diharapkan akan tergantung pada penyakit mendasari menyebabkan asidosis metabolik.

KEMUNGKINAN KOMPIKASI

READ:  Askep Panduan untuk penyesuaian dan Pengaturan Ventilator mekanik Kontrol

Bila sangat parah, asidosis metabolik dapat menyebabkan syok atau kematia

PENCEGAHAN

Menjaga diabetes tipe 1 di bawah kontrol dapat membantu mencegah ketoasidosis diabetik, satu jenis asidosis metabolik.