Askep Panduan untuk penyesuaian dan Pengaturan Ventilator mekanik Kontrol

Askep Panduan untuk penyesuaian dan Pengaturan Ventilator mekanik KontrolVentilator Kontrol: Panduan untuk penyesuaian
– Manipulasi tekanan udara merupakan pendekatan efektif untuk:
– Meningkatkan pertukaran gas paru pada gagalnya pernapasan akut.
– Waktu hubungan antara fase inspirasi dan expiratoy (I: E rasio).
– Tingkat pernapasan (RR), Volume Tidal (Vt), dan konsentrasi oksigen inspirasi.
– Semua dampak signifikan pada ventilasi alveolar, sehingga pertukaran gas dan dapat dimanipulasi untuk mendapatkan manfaat yang optimal bagi pasien.
– Sebelum menyiapkan mesin, penilaian klinis total harus dilakukan untuk mengidentifikasi indikator untuk ventilasi mekanik dan untuk menambah data.
– Kapasitas ventilasi pasien, nilai-nilai GDA, dan data laboratorium, bersama dengan riwayat klinis dan pemeriksaan fisik, semua bantuan dalam proses pengambilan keputusan.

Pengaturan ventilator
»FiO2: Fraksi dari oksigen inspirasi
» Tingkat Pernapasan
» Volume Tidal
» Volume Menit
»Puncak arus
»Batas Tekanan
»Sigh
»Sensitivitas

Fraksi dari inspirasi oksigen (FiO2):
– Disesuaikan untuk mencapai PaO2 lebih dari 60 mmHg akan di lakukan GDA
– Perubahan dengan ABG dan saturasi O2
Tingkat Pernapasan:
– Frekuensi napas disampaikan oleh ventilator
– Mulai dengan tingkat yang agak normal, yaitu, 10-16 napas / m untuk anak remaja /, 20-30 nafas / m untuk bayi / anak kecil.

Loading...

READ:  Askep Jenis Ventilator Mekanik

Volume Tidal (VT)
– Jumlah gas disampaikan dengan setiap napas yang telah ditetapkan
– Maksimum volume / tekanan untuk mencapai ventilasi yang baik dan oksigenasi tanpa menghasilkan overdistention alveolar
– Pada pasien ventilasi mekanik biasanya ditetapkan pada 10 ml / kg, “tradisional 10-12 ml / kg”

Volume Menit VE
– Volume Menit = RR X Volume Tidal.

Modus ventilasi
– CMV, IMV, SIMV, A / C, PCV
– Apakah lebih baik dari CMC SIMV, AMV? Tidak, menggunakan modus nyaman dengan pasien
Inspirasi: ekspirasi Rasio (I: E Ratio)
– Biasanya ditetapkan pada 1: 2, dapat dimanipulasi untuk memfasilitasi pertukaran gas.
kepekaan
– Digunakan untuk menentukan upaya pasien untuk memulai napas bantuan (inspirasi)

Sigh

– Dapat dimasukkan sebagai bagian dari setting ventilator.
– Napas yang memiliki volume yang lebih besar daripada VT ditetapkan, biasanya 1,5-2,0 kali VT
– Tingkat napas yang biasa didirikan pada frekuensi interval 5-10 menit.

Puncak Tekanan inspirasi (PIP)

– Tekanan Puncak terdaftar di saluran napas selama ventilasi normal.
– Nilai yang digunakan untuk mengatur batas alarm tekanan tinggi dan rendah.

Batas tekanan

– Batas tekanan tinggi adalah tekanan maksimum ventilator dapat menghasilkan untuk memberikan VT yang ditetapkan
– Biasanya set 10 – 20 cm H2O diatas PIP
Parameter yang perlu disesuaikan untuk meningkatkan ventilasi
– Ventilasi (kemampuan untuk ‘blow off ’ CO2) dapat ditingkatkan dengan
– Meningkatkan tingkat pernapasan
– Meningkatkan volume tidal
– Meningkatkan tekanan puncak

Penempatan Airway

1. Intubasi
– Mengacu pada penyisipan sebuah saluran napas buatan, tabung endotrakeal (ETT) ke trakea melalui mulut atau hidung
2. Peralatan yang Dibutuhkan untuk Intubasi
– Laryngoscope & pisau
– Suction / hisap kateter
– Syringe untuk mengembang manset (10 cc)
– Anestesi topikal & sedasi seperti yang diperintahkan
– Air pelumas larut, Tape atau perangkat untuk mengamankan tabung
– Stetoskop, Bag Resuscitation Manual (Ambu)
– O2 flow meter

READ:  Asuhan Keperawatan Anak dengan Koma

Membantu Intubasi
– Intubasi dilakukan oleh ahli anestesi, perawat ahli anestesi, beberapa paramedis, dan dokter.
– Periksa manset dan laringoskop sebelum penyisipan
– Mengadministrasikan sedasi / blokade neuromuskuler seperti yang diperintahkan
– Siapkan pasien:Mencabut gigi palsu, dan suction jika diindikasikan
– Setelah intubasi: Auskultasi suara napas bilateral, manset mengembang, tabung aman, terhubung ke sumber ventilator atau oksigen
– Orde Foto toraks untuk mengkonfirmasi penempatan
– Masukkan NGT untuk mencegah aspirasi