Asuhan Keperawatan Anak dengan Koma

Asuahan Keperawatan anak dengan komaDefinisi Coma

Koma adalah suatu keadaan tak sadarkan diri yang berkepanjangan di mana pasien tidak dapat terangsang (dibangunkan) bahkan dengan rangsangan yang menyakitkan.

Penyebab koma:

Loading...

A. lesi primer otak:

► heamorrhage intrakranial: traumatik atau non-traumatik.

► infeksi intrakranial: meningitis, abses ensefalitis, otak.

► lesi otak lain: seperti tumor otak, infark serebral, status epilepticus.

B. lesi otak sekunder (ensefalopati):

► endogen ensefalopati:

– Coma hasil dari ketoasidosis diabetes, asidosis metabolik, dehidrasi berat, kegagalan hati akut atau gagal ginjal akut.

► eksogen ensefalopati:

Karena keracunan koma.

► hipoksia ensefalopati:

– Coma hasil dari anemia syok, hipoksia dan parah.

Penilaian Perawatan Coma:

– Glascow Coma Scale: terdiri dari 3 bagian penilaian (membuka mata, respon verbal, dan respon motorik)

READ:  Askep Panduan untuk penyesuaian dan Pengaturan Ventilator mekanik Kontrol

– Nilai numerik dari 1 sampai 5 ditugaskan untuk tingkat respon dalam setiap kategori.

– Jumlah nilai numerik memberikan ukuran yang obyektif dari tingkat kesadaran anak (LOC).

– Nilai total adalah 15 (4 +5 +6).

– Seorang anak dengan LOC tidak berubah akan skor 15 tertinggi.

– Sebuah skor 8 atau bawah pada umumnya diterima sebagai definisi koma.

– Skor terendah 3 menunjukkan koma.

– Skor semakin rendah lebih dalam koma.

– Perawat harus ingat bahwa respon verbal tidak dapat dinilai pada pasien diintubasi dan berventilasi dan membuka mata tidak dapat dinilai jika mata bengkak dan tertutup dari trauma.

Diagnostik Tes Dari Koma

► Tes laboratorium: sebagai glukosa darah, nitrogen urea, dan elektrolit (PH, Natrium, kalium, klorida, kalsium, dan bikarbonat), hitung darah lengkap, hematokrit, dan waktu pembekuan, tes fungsi hati, dan kultur darah.

READ:  Askep Diabetes Mellitus (DM)

► Computed tomography (CT) dan magnetic resonance imaging (MRI).

► cerebro- pemeriksaan cairan tulang belakang.

Asuhan keperawatan Anak dengan Coma

► Diagnosis Keperawatan Coma

1. Risiko tinggi cedera berhubungan dengan imobilisasi fisik, sensorium depresi, patologi intrakranial.

2. Risiko tinggi sesak napas (aspirasi): jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan izin sensorium depresi, gangguan fungsi motorik.

3. Risiko tinggi gangguan integritas kulit berhubungan dengan imobilisasi, sekresi tubuh, prosedur invasif.