Asuhan Keperawatan Batu Ginjal

Asuhan Keperawatan Batu GinjalA.Pengertian
Batu ginjal adalah batu yang terbentuk di ginjal dari kristalisasi mineral dan zat lain yang biasanya larut dalam urin.
Diagnosis keperawatan yang umum dalam Rencana Perawatan untuk batu ginjal ini adalah: nyeri akut, Gangguan eliminasi urine, kurangnya pengetahuan (rencana pengobatan), Gangguan eliminasi urine, perfusi jaringan yang tidak efektif: ginjal, Risiko untuk ketidakseimbangan volume cairan, Risiko untuk infeksi, Risiko cedera

B.Tes diagnosis

1.Ginjal-ureter-kandung kemih (KUB) radiografi, dan
2.Ekskretoris urografi, pyelography retrograd
3.Perut tomografi, atau
4.Pencitraan perut atau ginjal resonansi magnetik
5.Ginjal ultrasonografi.
6.Urin midstream
7.Mengevaluasi urin 24-jam

Loading...

Tes diagnostik lain:

Mengindikasikan kalsium Serial darah  dan kadar fosfor  hiperparatiroidisme dan menunjukkan tingkat kalsium meningkat dalam proporsi normal kadar serum protein.
Kadar protein yang digunakan untuk menentukan tingkat kalsium bebas terikat ke protein.
Peningkatan kadar asam urat darah mungkin menunjukkan gout.

READ:  Askep Adult Respiratory Distress Syndrome (ARDS)

Diagnosis keperawatan Rencana Perawatan untuk batu ginjal / batu ginjal

Diagnosis keperawatan yang umum ditemukan dalam Rencana Perawatan untuk batu ginjal adalah:

1.Nyeri akut
2.Perubahan eliminasi urin
3.Kekurangan pengetahuan (rencana pengobatan)
4.Gangguan eliminasi urin
5.Jaringan tidak efektif perfusi: ginjal
6.Risiko volume cairan seimbang
7.Risiko infeksi
8.Risiko cedera

C.Pemeriksaan Fisik.

Gejala umum dari batu ginjal adalah nyeri yang parah, juga disebut sebagai kolik ginjal, yang biasanya hasil dari obstruksi besar, kalkuli kasar menyumbat pembukaan ke persimpangan ureteropelvic dan meningkatkan frekuensi dan kekuatan kontraksi peristaltik. Intensitas nyeri dan dapat berfluktuasi sangat menyiksa pada puncaknya.

Pasien dengan kalkuli di dalam pelvis renalis dan calyces mungkin mengeluh lebih konstan, nyeri tumpul. Dia juga dapat melaporkan rasa sakit dan nyeri perut yang parah. Pasien dengan nyeri yang parah juga biasanya mengeluh mual, muntah dan, mungkin, demam dan menggigil. Hematuria terjadi ketika kalkuli mengikis ureter, distensi perut dan, jarang, anuria

READ:  Askep Ablasio Retina

Inspeksi mengungkapkan pasien sakit intens yang tidak mampu untuk mempertahankan posisi yang nyaman. Menilai pasien untuk distensi kandung kemih. Monitor pasien untuk tanda-tanda infeksi seperti demam, menggigil, dan peningkatan jumlah sel darah putih. Menilai urin untuk hematuria. Auskultasi perut pasien untuk bising usus normal. Palpasi daerah panggul pasien untuk nyeri. Perkusi dari daerah perut adalah normal, tetapi perkusi dari sudut kostovertebral dapat menimbulkan sakit parah.

Penilaian psikososial: Pasien dengan batu ginjal mungkin sangat cemas karena mendadak sakit parah karena tidak ada pengetahuan. Menilai kemampuan pasien untuk mengatasi. Karena diet dan gaya hidup dapat berkontribusi untuk pembentukan kalkulus, pasien mungkin menghadapi perubahan gaya hidup. Menilai kemampuan pasien untuk menangani perubahan tersebut.

READ:  Asuhan Keperawatan Bronkopneumonia

D.Intervensi keperawatan

Biasanya, temuan penilaian bervariasi tergantung dengan ukuran, lokasi, dan penyebab dari kalkulus:

Riwayat pasien mengungkapkan riwayat nyeri, dan menentukan intensitas, durasi, dan lokasi rasa sakit. Lokasi nyeri bervariasi sesuai dengan penempatan batu. Nyeri biasanya dimulai di daerah panggul tetapi kemudian bisa menjalar ke perut bagian bawah dan pangkal paha. Tanyakan jika sakit memiliki mendadak. Pasien mungkin berhubungan dengan sejarah hematuria, mual muntah, dan anoreksia. Dalam kasus di mana infeksi saluran kemih juga hadir, pasien dapat melaporkan menggigil dan demam. Tentukan riwayat pasien untuk mengidentifikasi faktor-faktor risiko