Asuhan Keperawatan Pada Pasien Keracunan

Asuhan keperawatan pada pasien keracunanKeracunan makanan berasal dari makan atau minum yang terkontaminasi dengan virus, bakteri, parasit, atau bahan kimia yang masuk ke dalam tubuh yang dapat menyebabkan terhambatnya respons pada sistem biologis dan kemudian menyebabkan gangguan kesehatan (penyakit). Hal ini juga disebut gastroenteritis.

Gejala keracunan makanan

Keracunan makanan memiliki ciri khas yang bervariasi tergantung dengan sumber kontaminasi, tetapi pada umumnya bahkan sebagian besar keracunan makanan mempunyai tanda dan gejala sebagai berikut :

Loading...

– Mual
– Muntah
– Diare berair
– Nyeri perut dan kram
– Demam

Diagnosa Keperawatan

– Nutrisi Seimbang: Kurang dari Kebutuhan Tubuh karena tidak cukup asupan dan pengeluaran yang berlebihan.

– Risiko Kekurangan Volume Cairan (jika Diare tidak terjadi atau asupan cairan tidak cukup tetapi tidak memiliki tanda-tanda dehidrasi)

READ:  Asuhan Keperawatan pada Tetanus

– Hipertermia RT proses inflamasi.

– Manifestasi dengan nyeri perut

Rencara keperawatan

– Memonitor status cairan pasien dengan hati-hati.
– Rencanakan perawatan untuk memungkinkan periode istirahat tanpa gangguan bagi pasien.
– Jika pasien mual, menyarankan dia untuk menghindari gerakan cepat, yang dapat meningkatkan keparahan mual.
– Jika pasien dapat mentolerir cairan mulut, menggantikan kehilangan cairan dan elektrolit dengan kaldu, jahe, dan limun, sebagai toleransi.
– Menilai tanda-tanda vital setidaknya setiap 4 jam.
– Ajarkan pasien tentang masalah keracunan makanan, menggambarkan gejala dan penyebab yang bervariasi.
– Ajarkan pasien dengan tindakan pencegahan yang tepat.
Jika dehidrasi terjadi, mengelola lisan dan I.V. cairan seperti yang diperintahkan.
– Untuk memudahkan iritasi dubur yang disebabkan oleh diare, bersihkan daerah tersebut secara hati-hati dan menerapkan pemberian krim, seperti petroleum jelly.
– Cuci tangan secara menyeluruh setelah memberikan perawatan untuk menghindari penyebaran infeksi, dan menggunakan tindakan pencegahan standar setiap kali menangani muntahan atau tinja.

READ:  Askep Benigna Prostat Hiperplasia (BPH)