Materi Keperawatan Gawat Darurat : Diet Bagi Diabetes Mellitus

Diet Bagi Diabetes MellitusDiabetes mellitus adalah suatu sindrom klinis yang ditandai dengan hiperglikemia, karena kekurangan atau efektivitas insulin berkurang. Penyakit ini kronis dan mempengaruhi metabolisme karbohidrat, protein, air lemak, dan elektrolit. Sebuah persentase yang adil dari kasus mungkin karena produksi lebih dari hormon lain yang antagonistik terhadap insulin – misalnya glukagon, hormon adrenalin, hipofisis dan tiroid atau karena peningkatan produksi zat-zat yang menginaktivasi misalnya insulin – Insulinase dan insulin antagonis hadir dalam plasma. Diabetes sering ditemukan terkait dengan kondisi lain seperti tekanan darah, obesitas, hiperkolesterolemia, penyakit kardiovaskular, gangguan ginjal dan sistem saraf.

Kontrol diet sangat penting dalam pengobatan penderita diabetes. Sebuah program pengaturan latihan dan perhatian terhadap kebersihan pribadi yang penting bagi keseluruhan program. Penderita diabetes membutuhkan makanan yang direncanakan tergantung pada jenis diabetes, kebutuhan individu, berat badan, usia, jenis kelamin, penyakit lainnya, dan bagaimana aktif secara fisik orang tersebut.

READ:  Analisa Gas Darah (Blood Gas Analisa)

Kebutuhan nutrisi: kontrol diet merupakan bagian integral dari manajemen untuk diabetes. Diet harus selalu memberikan gizi penting yang baik dan penyesuaian harus dibuat dari waktu ke waktu untuk perubahan kebutuhan metabolik Misalnya selama aktivitas pertumbuhan, kehamilan, menyusui atau dimodifikasi.

Loading...

Protein: Sejak penderita diabetes secara umum berada dalam keseimbangan nitrogen negatif, mereka harus menerima sekitar dua kali dari protein seperti halnya orang normal. Protein harus bernilai biologi yang tinggi dan menyediakan sekitar 20 – 25% dari kalori dalam makanan. Diet tinggi protein baik untuk penderita diabetes karena:

1. Ini memasok asam amino esensial yang dibutuhkan untuk perbaikan jaringan.
2. Protein tidak meningkatkan gula darah selama penyerapan, seperti halnya karbohidrat.
3. Ini tidak menyediakan banyak kalori sebagai lemak.

Karbohidrat: Asupan harian karbohidrat harus menyediakan sekitar 40% dari kalori untuk mencegah ketosis. Beberapa studi menunjukkan bahwa asupan karbohidrat meningkatkan tidak mempengaruhi kadar glukosa darah, toleransi glukosa, atau kebutuhan insulin asalkan total kalori tidak meningkat.

READ:  Materi Gawat Daruarat Batuk Darah

Lemak: Setelah tingkat protein dan karbohidrat telah dibentuk penyisihan lemak membentuk kalori yang tersisa untuk diet. paling 30 – 35% dari kalori sebagai lemak yang memuaskan. Makanan tinggi lemak jenuh dan kolesterol harus dibatasi.

Serat Makanan :Serat Makanan yang kaya serat dapat mengurangi tingkat penyerapan glukosa, meningkatkan penurunan gula darah, penurunan ekskresi glukosa urin, pengosongan lambung lebih lambat dan menunda waktu transit di usus. Serat juga berkontribusi terhadap rasa kenyang dan asupan makanan akibat dari penurunan berat badan

Perhitungan Diet Diabetes

Mari kita asumsikan untuk penghitungan diet sebagai contoh dengan umur 25 tahun dan 165 cm. Menurut tingginya berat badan yang diinginkan nya adalah 60 kg. Kalori yang dibutuhkan untuk berat badan adalah 30 kg per.
Kalori 60 x 30 = 1800kcal / hari.
Protein 20-25% dari total kalori

READ:  Diagnosa Keperawatan Gangguan Pertukaran Gas

1800 x 20% = 360 kkal.

360kcal / 4 = 90gm / hari
Karbohidrat 40% dari total kalori

1800 x 40% = 720 kkal

720 / 4 = 180 gm / hari
Total Fat kalori – kalori dari protein dan karbohidrat

1800 – (360 + 720) = 720 kkal.

720 / 9 = 80 gram lemak / hari.

Poin yang harus dipertimbangkan ketika merencanakan diet

1. Hindari makanan,misalnya seperti umbi: kentang, ubi jalar, Colocasia, ubi, tapioka tapi wortel dan lobak dapat dikonsumsi.
2. Hindari gula, , selai, Jaggery, madu, permen, kacang, Horlicks, Bournvita, dll
3.Hindari makanan yang digoreng.
4. Sertakan salad tapi tidak ada saus salad seperti mayonnaise.
5. Sertakan banyak sayuran berdaun hijau.
6. Kuantitas minyak harus dibatasi.
7. Pertukaran makanan harus dipertimbangkan.
8. Hindari alkohol.
9. Termasuk makanan kaya serat.
10. Hindari buah-buahan seperti mangga, pisang, chickoo, puding apel dll