Materi KMB: Studi Absorbsi Obat

Materi Kuliah, Studi Absorbsi ObatPengertian

Dalam rangka untuk memberikan efek, obat harus berada di tempat aksinya dan darah adalah satu – satunya “alat transportasi” yang dapat memberikan obat untuk tempat tindakan. Jadi logis jika obat dalam profil darah akan sangat mempengaruhi profil intensitas efek obat. Adapun minggu untuk mencapai aliran darah, obat harus menjalani serangkaian proses penyerapan yang umumnya terdiri dari disintegrasi, disolusi dan permeasi. Oleh karena itu, studi tentang penyerapan obat/ absorbsi obat sangat penting untuk dapat memprediksi profil intensitas efek.

Setiap proses absorbsi /penyerapan memiliki limiting step (langkah pembatasan) atau fase yang paling dominan. Fase ini bisa menjadi fase disintegrasi, permeasi pembubaran, atau kombinasi dari fase – fase yang tergantung pada tahap yang mengambil terpanjang. Tingkat langkah membatasi ditentukan oleh dua faktor utama, yaitu sifat fisiko kimia dari obat dan faktor formulasi.

Loading...

Sifat fisikokimia yang dimaksud adalah berhubungan dengan klasifikasi obat di BCS (Biopharmaceutical Sistem Klasifikasi). Obat – oobat yang termasuk dalam BCS Kelas I (high solubility dan high permeation /kelarutan tinggi dan permeasi tinggi) seperti metoprolol, antipirin, dan L – DOPA rate limiting step-nya ditentukan oleh kecepatan pengosongan lambung. Sementara kecepatan pengosongan lambung itu sendiri dipengaruhi oleh Janis makanan, ukuran molekul obat, posisi tubuh, dan sebagainya. Sedangkan untuk obat – obatan dikategorikan dalam BCS kelas II (low permeability tetapi high solubility /permeabilitas tinggi tetapi kelarutan yang rendah) seperti naproxen, carbamazepin, dan sebagian besar obat lain, tingkat membatasi langkah ditentukan oleh proses pelarutan. Biasanya masalah yang timbul dalam pengobatan – BCS Kelas II obat dapat diatasi dengan memberikan kosolven dalam formulasi untuk mempercepat proses pelarutan. Obat – obat dikategorikan dalam kelas III BCS (low permeability tetapi high solubility /kelarutan tinggi tetapi permeabilitas rendah) seperti atenolol, terbutaline, dan enalaprilat, tingkat limitng stepnya sebuah fase permeasi. Masalah yang timbul dalam pengobatan – BCS Kelas III obat dapat diminimalisir dengan penambahan enhancer dalam formulasi untuk membantu proses permeasi ke sirkulasi sistemik. Sedangkan obat – obat yang dikategorikan dalam BCS Kelas IV (low permeability dan low solubility /kelarutan rendah dan permeabilitas rendah) seperti furosemid dan tingkat hydrochlortiazide membatasi langkah berbeda dalam setiap kasus sehingga solusinya adalah kasusnya pun berbeda kasus per kasus.

READ:  Materi KMB : Batu Saluran Kencing

Suatu obat dapat dirumuskan atau diformulasikan dalam bentuk sediaan konvensional (rilis cepat) dan dalam persiapan off dikendalikan (matriks sistem, rilis tertunda atau rilis yang ditargetkan). Faktor formulasi ini dapat mempengaruhi proses proses pembubaran dan perembesan yang pada gilirannya akan mempengaruhi proses penyerapan secara keseluruhan, dan bahkan mempengaruhi profil bioavailabilitasnya dalam darah dan tempat tindakan.

Metode Studi Absorbsi

Dalam Pengujian Vivo umum dilakukan untuk menguji farmakokinetik dan uji in vivo intubasi. Dalam tes dilakukan penentuan kadar obat dalam plasma farmakokinetik / serum / whole blood setelah pemberian dosis obat pada dosis tertentu sesuai dengan rute pengiriman yang sama dengan rute pemberian pada pasien yang sebenarnya. Pengukuran ini akan menghasilkan profil kadar obat dalam plasma / serum / darah secara keseluruhan yang dapat digunakan untuk memprediksi kinetika /-order proses penyerapan, tingkat penyerapan, clearance, laju eliminasi, dan volume distribusi. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah berkaitan dengan jumlah dan waktu sampling. Pengambilan sampel pertama harus dilakukan t ½ sebum melewati obat dan minimal 3 kali pengambilan sampel di setiap fase (penyerapan, distribusi, dan eliminasi). Farmakokinetik dari subjek uji untuk tes ini mungkin hewan uji (tikus, tikus, kelinci, babi guinea dll tergantung pada fungsi fisiologis kimripan manusia) atau manusia yang sehat dan pasien. Namun, penggunaan hewan uji yang digunakan lebih sering daripada manusia. Bahkan jika dipaksa untuk digunakan manusia, manusia biasanya lebih sehat daripada pasien yang dipilih oleh pertimbangan kemanusiaan, etika, dll. Farmakokinetik dari tes ini umumnya dilakukan pada kondisi puasa dengan tujuan untuk meminimalkan pengaruh makanan pada penyerapan dan proses farmakokinetik. Data farmakokinetik dari tes ini dapat dianalisis dengan metode residu, metode Wagner – Nelson (berdasarkan persen obat tidak diserap terhadap waktu), Metode Loo – Riegelman (untuk penyerapan obat dengan 2 – kompartemen), Pemodelan dan Curve Fitting, serta metode data urin.

READ:  Materi KMB : Batu Empedu

Dalam Metode Uji Vitro adalah metode uji penyerapan obat dilakukan di tubuh, dapat menggunakan organ terisolasi lainnya. Dalam uji in vitro terdiri dari beberapa jenis: tes permeasi (uji difusi, metode terbalik usus, serta CaCO -2 monolayer sel), pengujian disolusi, serta tes disintegrasi.

Metode Uji Ins Situ adalah metode tes yang dilakukan pada organ target tertentu yang masih dalam sistem organisme hidup. Perbedaan dengan uji in vivo adalah karena tes dalam organ target in situ dibudidayakan tidak dipengaruhi oleh organ-organ lainnya sehingga profil dari obat yang diamati hanya didasarkan pada sebuah proses yang terjadi pada organ-organ ini tanpa dipengaruhi oleh proses-proses yang terjadi di organ lainnya. Sementara berbeda dalam uji in vitro untuk menguji organ di situ masih menyatu dengan sistem organisme hidup, masih mendapat pasokan darah dan suplai oksigen.

Keuntungan dan Kerugian Beberapa Metode Uji Absorbsi

Uji Permeasi dengan Usus Terisolasi

Kondisi viabilitas membran dipertahankan selama proses tes untuk mendapatkan reproduktifitas dan validitas percobaan yang baik.
keuntungan:
• Dapat digunakan sebagai prediksi dari transportasi secara in vivo
• Mengurangi kebutuhan untuk in vivo dengan hewan dan manusia
• Bekerja langsung pada fungsi sel organ utuh – sel secara fisiologis

READ:  Materi KMB : Anatomi Fisiologi Sistem Endokrin

kelemahan:
• Harus dilakukan dengan cepat karena organ viabulitas hanya berlangsung beberapa jam
• Jumlah obat diserap terkur jauh lebih kecil daripada jumlah yang sebenarnya obat diserap jika dikonsumsi oleh pasien karena ketebalan dari usus jauh lebih besar dari ketebalan membran in vivo

Uji Permeasi Usus Terbalik

Biasanya menggunakan usus tikus kecil untuk parameter kinetik menentukan transportasi yang handal dan direproduksi. Metode ini mutlak diperlukan untuk mempertahankan oksigenasi jaringan kelangsungan jaringan usus yang hanya berlangsung selama maksimal 2 jam. Awalnya, studi ini hanya digunakan untuk mempelajari pengangkutan molekul makro dan liposom, namun kini telah mengembangkan penelitian unyim transportasi paraseluler obat – obat yang hidrifil dan mempelajari efek dari enhancer dalam penyerapan obat.

Keuntungan dari metode ini adalah karena dapat digunakan untuk menentukan transportasi di berbagai segmen dari usus kecil, sebagai studi awal untuk transportasi obat dalam usus besar, dan untuk memperkirakan tingkat level first pass metabolism obat pada sel epitel usus. Sementara kerugian adalah karena adanya mukosa muskularis menyebabkan obat untuk berpindah dari lumen ke dalam lamina propria dan menembus mukosa muskularis, menyebabkan obat – obat tertentu dapat terikat dengannya dan menyebabkan transportasi lebih rendah dari yang seharusnya diukur.

Uji dengan Caco-2 Monolayer

Caco-2 monolayer merupakan selapis sel yang diperoleh dari kultur sel human colon carcinoma yang mempunyai karakteristik sangat mirip dengan sel absorbtif pada epitel usus sehingga merupakan metode uji permeasi in vitro yang paling ideal. Belakangan ini, uji caco-2 monolayer menjadi sangat penting dalam proses skrining terhadap potensi obat untuk penghantaran per oral.